Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori

Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori . Bingung untuk design rumah? ingin rumah mewah dengan design kolam renang istimewa? Arsitek Bagus menyediakan konsultan untuk design rumah, design kolam renang, dan sebagainya dengan kualitas terbaik lagi handal.

Mencambuk kuda yang mati adalah ungkapan yang umum digunakan di Inggris. Jika seseorang mencoba meyakinkan orang lain untuk melakukan atau merasakan sesuatu tanpa harapan untuk berhasil, kita katakan mereka sedang mencambuk kuda yang mati.

Ini digunakan ketika seseorang mencoba meningkatkan minat pada masalah yang tidak didukung oleh siapa pun lagi; Memukul kuda yang mati tidak akan membuatnya melakukan pekerjaan lagi. 1.

Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori
Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori

Demikian pula, kearifan suku Indian Dakota, diwariskan dari generasi ke generasi, mengatakan bahwa, “Ketika Anda menemukan bahwa Anda menunggang kuda mati, strategi terbaik adalah turun.” Daripada melihat situasi untuk apa itu terlalu banyak orang, bisnis, layanan publik dan organisasi pemerintah lebih memilih hidup dalam penyangkalan daripada menerima kebijaksanaan orang Indian Dakota.

Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori

Sebaliknya, tampaknya orang hanya suka mengembangkan strategi alternatif untuk mencambuk kuda yang mati. Diambil dari berbagai artikel dan blog yang saat ini ada di Internet di sini hanya beberapa saran:

• Kuda itu tidak benar-benar mati, kita hanya butuh cambuk yang lebih baik
• Bukan kuda, itu adalah pembalap yang salah
• Jika Anda tidak bangun, Anda dipecat, Silver!
• Memberikan studi tentang bagaimana perusahaan lain mengendarai kuda mati mereka
• Turunkan standar produktivitas kuda
• Reklasifikasi kuda yang mati sebagai ‘tantangan hidup’
• Rekrut konsultan manajemen puncak untuk memberi tahu Anda bahwa kuda itu mati tanpa memberitahu Anda di mana harus membeli yang baru atau berapa biayanya
• Tingkatkan gaji, kondisi, dan pelatihan untuk meningkatkan performa kuda Anda yang mati
• Menghasilkan laporan yang menyoroti fakta bahwa kuda mati memiliki biaya yang lebih sedikit
• Tulis ulang persyaratan kinerja yang diharapkan untuk semua kuda yang ditantang hidup
• Promosikan kuda mati ke tingkat ruang rapat atau letakkan di padang rumput sambil membayarnya dengan gumpalan emas – maaf, itu hanya kotoran kuda.

Anehnya, orang-orang yang percaya bahwa masa lalu adalah barometer akurat dari peristiwa masa depan adalah orang-orang yang sama yang memiliki kecenderungan mengkhawatirkan terhadap cambuk kuda mati.

Jika berhasil kemarin dan berhasil hari ini maka pasti akan berfungsi besok. Ini semacam pemikiran linear yang membuat kuda-kuda terbunuh di tempat pertama.

Para assassin kuda ini cenderung memandang masa depan sebagai peristiwa yang telah ditentukan, menunggu di atas cakrawala untuk terjadi. Tentu saja, kebenarannya sangat berbeda.

Untuk satu hal, sementara kebanyakan orang akan menerima bahwa kita berbagi realitas yang sama, seperti norma perilaku sosial umum, pada dasarnya kita semua melihat dunia sedikit berbeda.

Pandangan saya tentang dunia diwarnai, disaring, dan terdistorsi oleh pengalaman pribadi saya sendiri ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. Sebagai contoh, sementara produsen furnitur menganggap pohon sebagai bahan mentah dan sumber daya, ahli lingkungan hidup menghargai mereka sebagai “paru-paru planet” untuk dilindungi dengan segala cara. Masing-masing melihat aspek yang valid dari sistem yang jauh lebih besar dan rumit di dunia.

Jadi, mudah untuk melihat bagaimana masalah dan kesalahpahaman dapat terjadi ketika satu visi dunia bertabrakan dengan yang lain. Ini cukup buruk ketika hanya terbatas pada bidang hubungan pribadi kita, tetapi dapat benar-benar mendatangkan malapetaka dalam hal bisnis, agama, dan politik.

Mengambil pandangan sempit atau institusional dunia daripada belajar untuk menghargai gambaran yang lebih besar selalu membatasi pilihan yang tersedia, dan membutakan orang terhadap bahaya dan solusi.

Tidak meyakinkan? Masih berpikir lebih baik untuk mencambuk kuda yang mati daripada turun? Oke, bagaimana dengan ini untuk sedikit pemikiran institusional bencana: 2.

Pada bulan September 1944, pada pertempuran untuk menangkap jembatan Arnhem di atas sungai Rhine (fase terakhir operasi Pasar-Taman), Divisi Udara Pertama Inggris mendarat dengan salah kristal radio.

Pengawasan teknis ini berarti Paras di Arnhem tidak dapat berkomunikasi dengan dunia luar, atau kolom bantuan mereka, XXX Corp, hanya beberapa mil jauhnya di Nijmegen.

Karena siapa saja yang telah melihat film “A Bridge Too Far” akan tahu bahwa Paras diisolasi, terlibat dalam pertempuran sengit melawan jumlah yang lebih besar, memiliki sumber daya yang terbatas, dan terkejut ketika mengetahui bahwa banyak dari mereka telah dijatuhkan di tempat yang salah. dimulai dari.

Mengapa Mencambuk Kuda Mati Mengotori

Kurangnya komunikasi antara unsur-unsur yang tersebar dari First Airborne dan XXX Corp terbukti penting dalam keputusan pertempuran. Namun, ketika pertempuran berkecamuk, anggota-anggota perlawanan Belanda di Arnhem secara rutin berbicara dengan rekan-rekan mereka di Nijmegen.

Sistem telepon sipil tetap utuh. Orang Jerman tidak berpikir untuk memotong saluran telepon sementara pasukan payung Inggris tidak pernah berpikir untuk mengetuk pintu seseorang, menanyakan apakah telepon itu berfungsi dan membuat panggilan ke Nijmegen.

Untuk pikiran perusahaan yang kaku dari tentara Inggris dan Jerman, medan perang telah didefinisikan di luar infrastruktur sipil. Bawah tanah Belanda menganggap para penerjun payung berbicara satu sama lain dan Nijmegan melalui radio, dan tidak berpikir untuk menyebutkan sistem telepon beroperasi.

Di Nijmegan, intelijen Belanda tentang bencana yang sedang berlangsung di Arnhem sebagian besar diabaikan atau didiskreditkan sebagai tidak dapat diandalkan, karena tidak ada seorang pun di XXX Corp yang menyadari bahwa Belanda memiliki saluran komunikasi yang terbuka.

Alih-alih mengakhiri perang menjelang Natal tahun 1944, Sekutu mengalami kekalahan memalukan dan perang berlanjut sampai bulan Mei berikutnya – dan semua untuk menginginkan paku kuda-sepatu.

Kemampuan untuk menyangkal apa yang mencolok jelas, dan tidak melakukan apa-apa, atau mendukung posisi terhadap semua bukti yang bertentangan adalah kegagalan manusia biasa.

Namun, untungnya, organisasi pembelajaran bermunculan di mana-mana; menantang status quo; beradaptasi daripada menyangkal atau menghindari situasi dan masalah kritis. 3. Organisasi pembelajar adalah organisasi yang belajar dan mendorong pembelajaran di antara orang-orangnya.

Ini mempromosikan pertukaran informasi terus-menerus antara karyawan sehingga menciptakan tenaga kerja yang lebih luas. Ini menghasilkan organisasi yang sangat fleksibel di mana orang akan menerima dan beradaptasi dengan ide-ide dan perubahan baru melalui visi bersama.

Mungkin, pada akhirnya, kita semua akan belajar bahwa ketika kita menemukan kita menunggang kuda mati, strategi terbaik adalah turun.

Sumber:
1. www.stuartbruce.biz 2. www.marketgarden.com 3. www.infed.org